Tanggal :24 May 2022

The Future of 2050: Climate Change

Pada tahun 2050. Selain  pengurangan emisi yang dilakukan pada tahun 2015, tidak ada upaya lebih lanjut untuk mengendalikan emisi. Kita sedang menuju dunia yang akan menjadi 3 derajat lebih hangat pada tahun 2100.

Panasnya pergerakan iklim tentu kurang terlihat dan terjadi secara dorman. Pada tahun lalu, dunia telah menyaksikan pemogokan sekolah tunggal dari Greta Thunberg yang berubah menjadi gerakan global yang beranggotakan lebih dari enam juta demonstran. Aktivis Extinction Rebellion telah menyita jembatan dan memblokir jalan di ibu kota, dunia telah mendengar peringatan yang lebih mengkhawatirkan dari ilmuwan PBB, David Attenborough dan utusan PBB untuk aksi iklim, Mark Carney. Lusinan parlemen nasional dan dewan kota telah mengumumkan keadaan darurat iklim, dan masalah ini telah meningkat lebih jauh ke depan dalam pemilihan umum Inggris saat ini daripada sebelumnya. Dengan hanya beberapa minggu lagi hingga tahun 2020, gelembung kecemasan iklim berkumpul.

Sumber : Unsplash.com

Tim Radford, mantan editor sains Guardian, yang menggunakan perangkat yang sama pada tahun 2004 untuk membuka prediksi yang sangat cerdas tentang kemungkinan dampak pemanasan global di dunia pada tahun 2020. Prediksi Radford yang paling tepat berhubungan dengan sains. Menulis setelah fenomena panas di Inggris yang memecahkan rekor pada tahun 2003, ia memperingatkan suhu terik seperti itu akan menjadi norma. “Harapkan musim panas 2020 sama menindasnya.”, betapa benarnya. Sejak itu, dunia telah terik selama 10 tahun terpanas dalam sejarah. Inggris mencatat suhu tertinggi baru 38,7C Juli ini, yang merupakan bulan terpanas di planet ini sejak pengukuran dimulai. Kecuali emisi dipangkas selama dekade berikutnya, maka segerombolan masalah jahat tidak akan menuju ke arah kita.

Seberapa jahat? Nah, mengikuti contoh Radford, mari pertimbangkan seperti apa dunia pada tahun 2050 jika umat manusia terus membakar minyak, gas, batu bara, dan hutan dengan laju saat ini.

Perbedaannya akan terlihat dari luar angkasa. Pada pertengahan abad ke-21, dunia telah berubah secara mencolok dari marmer biru yang pertama kali dilihat manusia dalam warna yang menakjubkan pada tahun 1972. Lapisan es utara yang putih menghilang sepenuhnya setiap musim panas, sementara kutub selatan akan menyusut tanpa bisa dikenali. Hutan hujan hijau subur di Amazon, Kongo dan Papua Nugini lebih kecil dan sangat mungkin diselimuti asap. Dari subtropis hingga pertengahan garis lintang, sekelompok gurun putih kotor telah membentuk cincin penebalan di sekitar belahan bumi utara.

Sumber : Unsplash.com

Di lapangan, kenaikan suhu mengubah dunia dengan cara yang tidak bisa lagi dijelaskan hanya dengan fisika dan kimia. Cuaca yang semakin tidak bersahabat membuat hubungan sosial tegang dan mengganggu ekonomi, politik, dan kesehatan mental.

Generasi Greta berusia paruh baya. Ketakutan remaja mereka akan kepunahan total umat manusia belum terjadi, tetapi risiko kehancuran peradaban lebih tinggi daripada waktu sebelumnya dalam sejarah – dan terus meningkat. Mereka hidup dengan tingkat kecemasan yang hampir tidak pernah terbayangkan oleh kakek-nenek mereka.

Dunia pada tahun 2050 lebih bermusuhan dan kurang subur, lebih ramai dan kurang beragam. Dibandingkan dengan 2019, ada lebih banyak pohon, tetapi lebih sedikit hutan, lebih konkret, tetapi kurang stabil. Orang kaya telah mundur ke tempat suci ber-AC di balik tembok yang semakin tinggi. Orang miskin – dan apa yang tersisa dari spesies lain – dibiarkan terpapar unsur-unsur yang semakin keras. Setiap orang dipengaruhi oleh kenaikan harga, konflik, stres dan depresi.

Cuaca ekstrem adalah kekhawatiran utama semua orang kecuali segelintir elit. Hal itu mendatangkan malapetaka di mana-mana, tetapi kesengsaraan terbesar dirasakan di negara-negara miskin. Dhaka, Dar es Salaam dan kota-kota pesisir lainnya hampir setiap tahun dilanda gelombang badai dan insiden permukaan laut ekstrem lain yang dulunya hanya terjadi sekali dalam satu abad. 

Mengikuti jejak yang ditetapkan oleh Jakarta, beberapa ibu kota telah dipindahkan ke daerah yang kurang terpapar. Tapi banjir, gelombang panas, kekeringan dan kebakaran semakin menjadi bencana. Sistem perawatan kesehatan sedang berjuang untuk mengatasinya. Biaya ekonomi melumpuhkan lembaga keuangan yang tidak dipersiapkan dengan baik. Perusahaan asuransi menolak memberikan perlindungan untuk bencana alam. Ketidakamanan dan keputusasaan menyapu populasi. Pemerintah akan berjuang dengan keras untuk mengatasinya.

Badai pasti sedang terjadi. Ilmunya jelas tentang itu. Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana kita menghadapinya?

Penulis : Diva Maharani | Ilustrasi : Akbar Nugroho

Referensi :

  1. https://www.theguardian.com/environment/2018/oct/08/geoengineering-global-warming-ipcc
  2. https://www.theguardian.com/environment/2018/mar/26/land-degradation-is-undermining-human-wellbeing-un-report-warns
  3. https://www.bbc.com/news/newsbeat-48947573
  4. https://www.theguardian.com/world/2019/aug/12/arctic-wildfires-smoke-cloud
  5. https://www.theguardian.com/science/2004/sep/11/meteorology.scienceofclimatechange
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »