Tanggal :27 January 2022

Taman Kota Pada Smart City Dapat Meningkatkan Keanekaragaman Hayati dan Membuat Kota Lebih Sustainable

Suhu di kota biasanya 2 C hingga 3 C lebih hangat daripada di lanskap sekitarnya. Disebabkan oleh tingkat polusi dan kebisingan dapat mencapai tingkat yang terlihat di beberapa tempat lain di Bumi, dan juga terlalu banyak drainase membuat tanah kering karena panas, tetapi permukaan jalan dan trotoar yang tertutup menyebabkan banjir saat hujan.

Kota-kota sekarang mendorong perubahan lingkungan skala besar seperti peningkatan tingkat polusi, perubahan iklim, dan hilangnya habitat. Perlu ditemukan solusi untuk menciptakan kota yang lebih berkelanjutan dan fungsional. Sebagian dari jawabannya mungkin terletak di kebun sendiri.

Tanaman membuat kota berkeringat!

Sumber : Unsplash.com, Flower

Bidang ekologi perkotaan relatif baru, tetapi selama tiga dekade terakhir, bidang ini telah menjelaskan bagaimana pohon infrastruktur hijau dan tanaman lain di ruang hijau, kebun, dan lahan basah dapat menawarkan solusi untuk masalah yang dihadapi oleh pembangunan perkotaan. Beberapa studi ekologi yang dilakukan di dalam kota sebelum tahun 1990 didasarkan pada ruang hijau yang terisolasi. Pada tahun 1990-an, terjadi pergeseran dari mempelajari ekologi di kota menuju mempelajari ekologi kota, di mana seluruh kota dilihat sebagai ekosistem yang koheren dan berfungsi, yang mengarah pada bidang interdisipliner ekologi perkotaan.

Ekologi perkotaan membantu untuk memahami bagaimana dan mengapa infrastruktur hijau menyediakan jasa ekosistem, manfaat spesifik yang diberikan oleh komponen ekosistem yang meningkatkan kelayakan huni dan keberlanjutan kawasan perkotaan. Misalnya, vegetasi menurunkan suhu kota sebesar 1 C menjadi 9 C. Ini bukan hanya soal memberikan naungan transpirasi dari luas permukaan daun yang memungkinkan kota berkeringat. Daun juga memperlambat tetesan air hujan, dan akar memungkinkan hujan meresap ke tanah, mengurangi limpasan permukaan. Selanjutnya, dedaunan menjebak polusi partikulat dan mengurangi kebisingan.

Pentingnya solusi berbasis tanaman

Sumber : Unsplash.com, Mangrove

Pentingnya hal ini dapat dilihat di kota-kota di seluruh Amerika Serikat, di mana hubungan antara demografi dan perencanaan kota telah dipelajari dengan baik. Beberapa dekade pengembangan ruang terbuka hijau terbatas di lingkungan yang didominasi oleh orang kulit berwarna telah membuat area ini lebih hangat dan kurang layak huni dibandingkan dengan lingkungan yang lebih dekat dan dihuni kulit putih. Perbedaan tutupan vegetasi telah menjadi pendorong kesenjangan sosial-ekonomi dan ras dalam kesejahteraan. Penambahan dan pemeliharaan infrastruktur hijau sekarang menjadi pusat perencanaan kota di sebagian besar kota. Ini termasuk menanam pohon dan semak-semak, naturalisasi taman, memulihkan lahan basah dan mempromosikan bentuk lain dari infrastruktur hijau seperti atap hijau. Beberapa kota, termasuk Edmonton, telah meluncurkan program kambing untuk mengendalikan gulma berbahaya.

Faktor yang memperumit adalah bahwa banyak ruang hijau perkotaan ditemukan di kebun milik pribadi. Tergantung pada kotanya, kebun dapat membentuk antara 16 dan 40 persen dari total tutupan lahan perkotaan, dan antara 35 dan 86% dari total ruang terbuka hijau. Pemerintah memiliki pengaruh kecil atas bidang-bidang ini, menyerahkannya kepada orang-orang individu untuk membuat keputusan yang tepat.

Cara berkebun untuk komunitas Anda

Sumber : Unsplash.com, Gardening

Keputusan terbaik tentang cara berkebun untuk layanan ekosistem dan habitat yang sehat bergantung pada apa yang ingin dicapai, tetapi beberapa pendekatan melampaui sebagian besar tujuan. Permukaan tertutup seperti beton atau aspal adalah kutukan pembangunan perkotaan. Untuk meningkatkan retensi panas dan limpasan permukaan dan tidak ramah bagi hampir semua organisme, berkontribusi pada rendahnya keanekaragaman hayati yang terlihat di beberapa daerah perkotaan.

Memecah permukaan tertutup dan menanam vegetasi meningkatkan keanekaragaman hayati, mitigasi banjir, dan pendinginan. Sejauh mana vegetasi memodifikasi iklim mikro bervariasi dengan komposisi tanaman dan fitur struktural. Sebuah studi baru-baru ini membandingkan berbagai jenis infrastruktur hijau dengan ketinggian rendah seperti halaman rumput, padang rumput, dan semak belukar rendah di Montréal. Suhu permukaan diukur menggunakan pencitraan termal inframerah lebih tinggi di plot dengan volume tanaman lebih sedikit. Rumput, misalnya, lebih hangat daripada padang bunga atau semak belukar.

Gambar 5 : Sumber : Unsplash.com, Arthropoda

Arthropoda seperti kumbang, laba-laba, dan lipan serta kupu-kupu, lebah, dan serangga lain yang penting untuk penyerbukan lebih banyak dan beragam di daerah dengan lebih banyak varietas tanaman. Bunga padang rumput memiliki kekayaan arthropoda sekitar 50 persen lebih tinggi daripada halaman rumput.

Halaman rumput tetangga mungkin lebih hijau, tetapi semak belukar sendiri yang ditumbuhi rumput kemungkinan menyediakan habitat yang lebih baik untuk artropoda dan hewan lain serta jasa ekosistem seperti pengurangan panas dan infiltrasi air.

Ruang terbuka hijau perkotaan bisa menjadi tempat perlindungan

Sumber : Unsplash.com, Park

Nilai taman sebagai perlindungan keanekaragaman hayati berkaitan dengan konsep yang disebut keanekaragaman fungsional. Ini adalah ukuran berapa banyak kelompok fungsional yang berbeda berada dalam suatu habitat. Kelompok fungsional adalah seperangkat organisme yang memiliki karakteristik utama seperti pilihan makanan, strategi reproduksi, dan perilaku.

Dengan vegetasi, keragaman fungsional yang tinggi menyiratkan bahwa ada berbagai jenis tanaman yang berbeda, rerumputan, herba semusim dan tanaman keras lainnya, semak-semak, pohon berdaun lebar dan pohon jenis konifera. Kebun dengan keragaman fungsional tinggi unggul dalam sebagian besar jasa ekosistem. Kanopi berlapis-lapis dan sistem akar lebih efektif dalam mendorong infiltrasi air ke dalam tanah. Akar yang lebih dalam memungkinkan transpirasi selama hari-hari yang lebih panas sertaan keragaman fungsional tanaman yang lebih besar cenderung menghasilkan keragaman hewan yang lebih besar yang hidup di taman.

Oleh karena itu, taman yang dikelola dengan baik dapat menggantikan habitat yang hilang akibat pembangunan perkotaan, menjadikan ruang hijau perkotaan semakin penting sebagai tempat perlindungan keanekaragaman hayati asli. Menanam secara fungsional berbeda dan, idealnya, spesies asli yang memperpanjang periode berbunga dan berbuah sepanjang musim tanam menyediakan habitat yang sangat baik untuk serangga penyerbuk, burung, dan hewan lainnya. Keanekaragaman hayati kebun yang dikelola untuk perbaikan habitat dapat menyamai keanekaragaman hayati di kawasan alami.

Jika Anda memiliki taman, Anda memiliki salah satu bagian dari solusi untuk menciptakan kota yang layak huni dan berkelanjutan. Hal ini merupakan pilihan pribadi untuk memilih apa yang harus dilakukan dengannya. Pilihan yang dibuat akan memengaruhi ekosistem perkotaan tempat menjadi bagiannya, menentukan bagaimana kota berfungsi dan bagaimana kota itu berinteraksi dengan daerah semi-perkotaan, pedesaan, dan liar di sekitarnya.

sumber:

  1. María Silvina Fenoglio, Ana Calviño, Ezequiel González, Adriana Salvo, Martin Videla, Urbanisation drivers and underlying mechanisms of terrestrial insect diversity loss in cities, Ecological Entomology, 10.1111/een.13041, 46, 4, (757-771), (2021). Wiley Online Library
  2. Daniel Kraus, Stephen Murphy, Derek Armitage, Ten bridges on the road to recovering Canada’s endangered species, FACETS, 10.1139/facets-2020-0084, 6, (1088-1127), (2021). Crossref
  3. IPBES. Global Assessment Report on Biodiversity and Ecosystem Services of the Intergovernmental Science-Policy Platform on Biodiversity and Ecosystem Services (eds. Brondizio, E.S., Settele, j., Díaz, s. & Ngo, H.T.) (IPBES Secretariat, Bonn, Germany, 2019).
  4. Champness, B. S., Palmer, G. C. & Fitzsimons, J. A. Bringing the city to the country: relationships between streetscape vegetation type and bird assemblages in a major regional centre. J. Urban Ecol. 5, juz018 (2019).
  5. https://www.nature.com/articles/s42949-020-00010-w 
  6. Xavier W. Francoeur, Danielle Dagenais, Alain Paquette, Jérôme Dupras, Christian Messier,Complexifying the urban lawn improves heat mitigation and arthropod biodiversity, Urban Forestry & Urban Greening, Volume 60, 2021, 127007, ISSN 1618-8667, https://doi.org/10.1016/j.ufug.2021.127007. (https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S1618866721000327
  7. https://www.cell.com/trends/ecology-evolution/fulltext/S0169-5347(09)00246-8?_returnURL=https%3A%2F%2Flinkinghub.elsevier.com%2Fretrieve%2Fpii%2FS0169534709002468%3Fshowall%3Dtrue

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.