Tanggal :9 December 2022

Smart Cities dan Hidup Manusia Selanjutnya

Warga semakin menuntut kualitas hidup yang lebih tinggi dengan biaya yang lebih berkelanjutan. Bagi pemerintah, itu berarti membangun smart city dan smart nation masa depan. 

Pandemi menyebabkan lonjakan penggunaan teknologi digital yang tak terhindarkan. Orang dan organisasi di seluruh dunia harus menyesuaikan diri dengan cara kerja dan kehidupan yang baru. Lockdown di seluruh negara mempercepat peningkatan penggunaan sistem dan jaringan informasi dengan perubahan besar dalam pola dan perilaku penggunaan.

Perubahan ini mempengaruhi sebagian besar organisasi bisnis, masyarakat, dan pemerintah. Sekarang, lebih dari sebelumnya, warga mengharapkan akses mudah ke informasi dan layanan pemerintah secara digital. Pertanyaan mendesaknya adalah: Bagaimana pemerintah memodernisasi TI dengan cara yang aman, terukur, dan fungsional, sambil meningkatkan kualitas hidup? Bagaimana mereka menjadi lebih pintar?

Sejarah Lambat Inovasi Teknologi

Menurut survei Granicus baru-baru ini terhadap 115 pemimpin pemerintah, 61% percaya bahwa organisasi mereka tidak mengimbangi sektor swasta dalam adopsi dan penerapan teknologi modern. Selain itu, 36% percaya bahwa pemerintah tidak akan pernah bisa mengejar ketinggalan dengan sektor swasta dalam hal teknologi.

Birokrasi dan anggaran menjadi faktor utama penyebabnya. Tetapi banyak pemerintah menavigasi lingkungan yang rumit ini dengan berfokus pada bidang-bidang utama, termasuk:

  1. Layanan digital.
  2. Teknologi mobile-first.
  3. Komunikasi yang ditargetkan.
  4. Otomatisasi proses.

Di dunia yang ideal, transformasi digital dalam pemerintahan akan sesederhana menyelaraskan solusi teknologi dengan permintaan. Namun, modernisasi pemerintahan membawa perubahan yang signifikan dan memerlukan evaluasi yang cermat terhadap:

  1. Menggunakan cloud dengan aman.
  2. Mengadaptasi data yang lebih banyak dan lebih baik.
  3. Membina kerjasama dengan IT.
  4. Membangun advokasi untuk mengelola perubahan.

Semuanya Dimulai dengan Kota Cerdas

Setelah satu dekade trial and error, para pemimpin kota menyadari bahwa strategi kota pintar dimulai dengan manusia, bukan teknologi. “Kecerdasan” bukan hanya tentang memasang antarmuka digital di infrastruktur tradisional atau merampingkan operasi kota. Ini juga tentang menggunakan teknologi dan data secara sengaja untuk membuat keputusan yang lebih baik dan memberikan kualitas hidup yang lebih baik.

Kota yang terhubung atau “kota pintar” memadukan teknologi dan sumber daya manusia untuk memecahkan masalah akibat pertumbuhan populasi perkotaan.

Tiga lapisan bekerja sama untuk membuat kota pintar:

1. Basis Teknologi

Ini termasuk sejumlah besar smartphone dan sensor yang terhubung oleh jaringan komunikasi berkecepatan tinggi.

2. Aplikasi Khusus

Menerjemahkan data mentah menjadi peringatan, wawasan, dan tindakan memerlukan alat yang tepat. Dan di sinilah penyedia teknologi dan pengembang aplikasi masuk.

3. Penggunaan oleh Kota, Perusahaan dan Publik

Banyak aplikasi berhasil hanya jika diadopsi secara luas dan akhirnya mengubah perilaku. Misalnya, aplikasi yang diterapkan pemerintah dapat mendorong orang untuk menggunakan transportasi umum selama jam sibuk, menggunakan lebih sedikit energi, dan melakukan perawatan diri preventif.

Saat ini, kota-kota bergerak melampaui tahap percontohan kota pintar, menggunakan data dan teknologi digital untuk memberikan hasil yang lebih relevan dan bermakna bagi penduduk.

Studi Kasus: Kota Kecil. Mimpi Kota Cerdas.

Internet of Things (IoT) memiliki potensi untuk mengubah operasi sektor publik di tingkat kota, regional, dan nasional. Entitas publik ini dapat memanfaatkan kekuatan hal-hal yang terhubung untuk memenuhi kebutuhan populasi yang semakin bergantung pada layanan digital dan interaktivitas.

Aplikasinya hampir tidak terbatas:

  1. Penerangan jalan yang merespon tingkat lalu lintas pejalan kaki.
  2. Tempat sampah pintar yang meminta pengumpulan sampah hanya saat dibutuhkan.
  3. Layanan peringatan tempat parkir.

Layanan informasi interaktif didorong ke smartphone wisatawan.

Mempercepat Keamanan TI Pemerintah

Dilansir oleh smart nation Singapore, Saat ini, teknologi cloud dianggap lebih aman daripada perangkat lunak tradisional—bahkan lebih aman. Sekarang, para pemimpin mendedikasikan waktu untuk meningkatkan talenta TI dan menggali lebih dalam tentang langkah-langkah keamanan apa yang telah dibangun sebelumnya ke dalam teknologi cloud. Untuk sampai kesana, para pemimpin pemerintah harus membingkai ulang pertanyaan tentang keamanan cloud dari “Apakah cloud aman?” menjadi “Apakah saya menggunakan cloud dengan aman?”

Kota Venice, Fla., misalnya, memiliki sekitar 350 karyawan dan 6 orang tim TI yang melayani banyak departemen di kota, termasuk keselamatan publik. Departemen yang berbeda membeli alat dan perangkat lunak, menciptakan sedikit atau tidak ada kohesi. Direktur TI Christophe St. Luce dan tim menghadapi tantangan untuk mengkonsolidasikan semua kebutuhan departemen dan menemukan solusi keamanan final yang akan memenuhi kebutuhan berbagai pemangku kepentingan.

Dilansir oleh smart nation Singapore, Saat ini, teknologi cloud dianggap lebih aman daripada perangkat lunak tradisional—bahkan lebih aman. Sekarang, para pemimpin mendedikasikan waktu untuk meningkatkan talenta TI dan menggali lebih dalam tentang langkah-langkah keamanan apa yang telah dibangun sebelumnya ke dalam teknologi cloud. Untuk sampai kesana, para pemimpin pemerintah harus membingkai ulang pertanyaan tentang keamanan cloud dari “Apakah cloud aman?” menjadi “Apakah saya menggunakan cloud dengan aman?”

Kota Venice, Fla., misalnya, memiliki sekitar 350 karyawan dan 6 orang tim TI yang melayani banyak departemen di kota, termasuk keselamatan publik. Departemen yang berbeda membeli alat dan perangkat lunak, menciptakan sedikit atau tidak ada kohesi. Direktur TI Christophe St. Luce dan tim menghadapi tantangan untuk mengkonsolidasikan semua kebutuhan departemen dan menemukan solusi keamanan final yang akan memenuhi kebutuhan berbagai pemangku kepentingan.

Studi Kasus: Kota Venice, Florida, untuk Mengamankan Lingkungan Digitalnya

Sumber : sidelinesmagazine.com

Tujuan departemen TI Kota Venice adalah untuk memberdayakan pemerintahan digital yang transparan dan gesit. Florida adalah target utama serangan ransomware selama pandemi 2020. Departemen TI kota terus memperkuat tumpukan keamanan mereka untuk tetap mengikuti menjalankan kegiatan di lingkungan digital mereka.

Untungnya untuk tim TI kecil dengan banyak tugas dan tanggung jawab, VMware Carbon Black Cloud membantu mereka menyesuaikan platform dengan alur kerja spesifik mereka, memberikan ketenangan pikiran bagi tim.

Investasi TI pernah mengunci kota dan negara ke dalam rencana yang mahal dan sangat berjangka panjang. Sekarang, dengan menggunakan kombinasi yang tepat dari teknologi modern dan solusi cerdas, pemerintah dapat merespons tuntutan yang berubah secara lebih dinamis.

Penulis : Diva Maharani | Ilustrasi : Akbar Nugroho

Referensi: 

  1. https://www.smartnation.gov.sg/why-Smart-Nation/secure-smart-nation 
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »