Tanggal :24 May 2022

Melindungi Privasi Data Anak-anak Di Kota Pintar

Perangkat yang kita gunakan memiliki teknologi pengenal yang unik. Dengan sidik jari lintas browser, data yang kita hasilkan sebagai pengguna tidak dianonimkan seperti yang kita yakini. Pelacakan aktivitas online ekstensif, komprehensif, dan persisten, serta menghasilkan bayangan data yang dapat dipasarkan dan tidak memerlukan informasi pribadi untuk menargetkan seseorang sebagai konsumen.

Hal ini harus menjadi perhatian yang signifikan mengenai anak-anak dan remaja saat ini, karena memiliki profil data yang sangat rinci yang akan mereka bawa hingga dewasa, sehingga menciptakan apa yang disebut oleh Eric Schmidt dari Google sebagai “catatan yang tak terhapuskan.”

Hal yang penting untuk dicatat di sini adalah bahwa kasus dugaan pelanggaran privasi anak-anak ini terjadi di ranah pribadi, di mana ada peraturan tentang bagaimana data ini harus ditangani. Proyek kota pintar seperti proyek Sidewalk Toronto’s Quayside tumbuh dalam profil dan popularitas, tetapi sayangnya mereka belum mengidentifikasi apa yang akan terjadi pada data yang dihasilkan di depan umum oleh anak di bawah umur. Karena Sidewalk Toronto dapat menjadi preseden yang membentuk perencanaan kota cerdas di masa depan, sehingga privasi anak-anak di ruang pribadi dan publik harus diakui sebagai masalah nasional.

Anak di bawah umur tidak bisa menyetujui dan memiliki consent

Sumber : alomedika.com

Anak-anak saat ini menghadapi tantangan unik karena mereka akan menjadi sasaran intelijen bisnis, dan dibentuk oleh penargetan ini ke tingkat yang tidak dapat kita pahami. Ada perlindungan hukum untuk anak di bawah 13 tahun sebagaimana dinyatakan oleh Kantor Komisaris Privasi Kanada (OPC) dan Aturan Perlindungan Privasi Daring Anak (COPPA) di Amerika Serikat. Anak-anak dan remaja diakui sebagai rentan dan layak mendapat pertimbangan khusus, mereka tidak dapat membuat keputusan berdasarkan informasi apa yang mereka setujui. Ini membuat pelacakan data dan penambangan privasi anak-anak di bawah 13 tahun menjadi masalah federal.

Di Eropa, Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) berlaku untuk anak di bawah umur 13 atau 16 tahun, bergantung pada usia persetujuan digital negara tersebut. Remaja dengan usia persetujuan digital (13 atau 16 tahun ke atas) tidak dilindungi untuk anak di bawah umur di Kanada, AS, atau Eropa sehingga data remaja diperlakukan sebagai data dewasa.

Keluhan terkait data anak di bawah umur

Sumber : www.harmony.co.id

Mengingat pola ketidakpedulian dan kepalsuan yang terbukti dalam contoh yang dicatat di sini oleh anak perusahaan Alphabet Inc. yang memastikan privasi data dan perlindungan anak di bawah umur — demografi terlindungi yang paling teregulasi di AS — mengapa Sidewalk Toronto harus dipercaya dengan data anak di bawah umur? Untuk warga Toronto, bagaimana tepatnya Quayside memastikan bahwa data anak di bawah umur akan dilindungi mengingat bahwa hingga saat ini belum ada pengakuan atas kekhawatiran yang berbeda mengenai anak di bawah umur atau remaja?

Berikut rekap beberapa pengaduan dan dugaan pelanggaran di hadapan Komisi Perdagangan Federal (FTC) AS, beberapa di antaranya masih aktif. Dalam beberapa kasus, pengadu menuduh bahwa pembagian data pribadi anak di bawah umur telah terjadi dengan sengaja. Keluhan lain mencatat kegagalan pengawasan saat ini dan di masa lalu sehubungan dengan anak di bawah umur, konten yang menyinggung, dan aktivitas pedofilia.

1) Pada tahun 2018, Campaign for a Commercial Free-Childhood (CCFC) mengajukan keluhan yang merinci bagaimana Google melanggar COPPA saat mengumpulkan data pribadi dari anak di bawah umur.

2) Sebuah studi tahun 2018 yang diterbitkan dalam Proceedings on Privacy Enhancing Technologies menemukan bahwa “ribuan aplikasi Android berpotensi melanggar undang-undang perlindungan anak.” Google Play Store berpotensi gagal menegakkan kepatuhan COPPA di ribuan aplikasi yang ditujukan untuk anak-anak. Keluhan ke FTC meluas tentang cara pemasaran aplikasi Google Play Store kepada anak-anak dan, pada gilirannya, melanggar privasi anak-anak.

3) Meskipun bukan peringatan pertama, esai penulis James Bridle “Ada yang Salah di Internet” meluncurkan badai keprihatinan media tentang kurangnya peraturan untuk video yang dibuat dengan bot yang ditujukan untuk anak-anak di YouTube Kids, ribuan di antaranya menawarkan kekerasan yang mengganggu dan konten yang melanggar hak cipta. Pada bulan April 2018, YouTube Kids akhirnya meluncurkan fitur baru yang memungkinkan orang tua untuk membuat versi non-algoritmik aplikasi Anak-anak yang masuk daftar putih, setelah berbulan-bulan kelompok pengamat orang tua dan media menuntut fungsi ini.

Tanggapan YouTube mengungkapkan kurangnya pengawasan manusia terkait konten yang tidak pantas di YouTube Kids, “Video yang ditandai ditinjau secara manual 24/7 dan video apa pun yang tidak termasuk dalam aplikasi akan dihapus dalam beberapa jam. Untuk orang tua yang menginginkan pengalaman yang lebih terbatas, kami menyarankan mereka untuk menonaktifkan fitur pencarian di aplikasi.” YouTube hanya menghapus konten setelah ditandai dan diperiksa oleh manusia berarti bahwa konten yang sangat mengganggu disajikan kepada anak di bawah umur tanpa sepengetahuan orang tua karena penemuan algoritma.

4) Ketergantungan pada rekomendasi algoritmik untuk pendapatan iklan telah berulang kali mengakibatkan kegagalan untuk mengatur materi yang menyinggung di YouTube dan YouTube Kids. Pada bulan Maret 2017, AT&T, Johnson & Johnson, dan perusahaan lain menarik iklan dari YouTube karena penempatan iklan di samping konten yang tidak pantas. Setelah pengumuman ini, “…Google telah menguraikan langkah-langkah yang akan diambil untuk menghentikan iklan berjalan di samping ‘konten kebencian, ofensif, dan menghina’ di YouTube dan situs web di jaringan tampilannya.”

Anak di bawah umur: data pribadi dan ruang publik

Mengingat pola ketidakpedulian terhadap pelanggaran peraturan privasi mengenai anak di bawah umur, jaminan apa yang kita miliki bahwa Sidewalk Toronto’s Quayside akan proaktif dalam melindungi privasi data anak-anak?

Pertimbangan potensi pelanggaran privasi data anak di bawah umur dapat menimbulkan tantangan legislatif bagi Sidewalk Toronto, terutama mengingat kurangnya transparansi tentang bagaimana data dikumpulkan. Bagaimana pencarian data Quayside akan membedakan antara data yang dihasilkan oleh anak di bawah umur dan mereka yang berusia di atas persetujuan digital tidak diketahui. Trotoar Toronto tidak menyebutkan anak di bawah umur dalam dokumen publik apapun hingga saat ini.

Pola kurangnya perhatian seharusnya membuat kita waspada dalam memberikan akses Sidewalk Toronto ke data penduduk dan publik tanpa pemahaman yang sangat jelas tentang apa yang sedang dilacak, diarsipkan, dianalisis, dan dibagikan.

Penulis : Diva Maharani | Illustrator : Akbar Nugroho

Referensi :

  1. https://www.nytimes.com/2018/09/20/business/media/google-youtube-children-data.html
  2. https://www.nytimes.com/2017/03/22/business/atampt-and-johnson-amp-johnson-pull-ads-from-youtube-amid-hate-speech-concerns.html
  3. https://www.bbc.com/news/blogs-trending-39381889
  4. https://blog.youtube/news-and-events/introducing-new-choices-for-parents-to/
  5. https://fairplayforkids.org/
  6. https://petsymposium.org/2018/files/papers/issue3/popets-2018-0021.pdf
  7. https://www.ftc.gov/enforcement/rules/rulemaking-regulatory-reform-proceedings/childrens-online-privacy-protection-rule
  8. https://www.palgrave.com/gp/book/9783030176198
  9. https://www.sidewalklabs.com/toronto
  10. https://www.macleans.ca/economy/business/googles-eric-schmidt-brainstorms-the-future-in-new-book-on-future-of-digital-life/
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »