Tanggal :19 January 2022

Masa Depan Kripto Cerah

Design by: Akbar Nugroho

Bitcoin juga sering diperbarui. Stephen Pyre, CEO BitPay, dan Karen Webster dari PYMNTS mengatakan, “Dengan pembaruan, Taproot mengubah permainan.” Ini akan mendorong lebih banyak orang, terutama pengembang, untuk menggunakan fitur-fitur yang selalu ada tetapi tidak digunakan lagi. Ini adalah contoh membuka potensi Bitcoin dalam skala yang lebih besar.

 

Tentu saja, berita terbaru lainnya dapat memberikan alasan untuk mencerminkan kemungkinan ini. Berita utama umumnya berfokus pada volatilitas harga dan lingkungan peraturan yang ambigu. Bitcoin baru-baru ini melampaui $66.000 untuk rekor tertinggi baru dan kemudian dengan cepat jatuh di bawah level psikologis utama $60.000 dan sejumlah perusahaan swasta, seperti Coinbase dan Binance, telah mengajukan kerangka kerja kriptografi yang mereka usulkan, seperti yang dilakukan kelompok kerja kepresidenan.

Namun, karena aturan baru diusulkan dan volatilitas harga berlanjut, fungsi teknis Bitcoin itu sendiri menjadi lebih stabil berkat Taproot. Pembaruan Taproot telah membuat tenda crypto lebih aman secara keseluruhan. Secara lebih luas, konsumen dan organisasi mungkin merasa lebih nyaman menggunakan produk digital yang diperbarui dalam berbagai kasus penggunaan yang relatif luas. Upgrade pasti mendapatkan pengikut. Aplikasi Cash Square sedang menuju mengintegrasikan dukungan untuk pembaruan Taproot Bitcoin Desember. Perbaikan memberi pengembang seperangkat alat yang diperluas untuk terus bekerja dengan Bitcoin.

Sumber : www.cnbc.com

Secara historis, kemampuan Bitcoin telah “sedikit lebih terbatas daripada yang seharusnya” dengan cryptocurrency lain seperti Ethereum. Menurut Karen Webster, “Memperkenalkan ‘jenis transaksi non-standar’ ke dalam blockchain sedikit lebih sulit, karena seluruh jaringan tidak perlu melakukan iterasi, dan penambang tidak harus mengaktifkannya.” Secara umum, kontrak pintar Bitcoin sedikit lebih mahal. Dalam Bitcoin, pihak membayar transaksi berdasarkan jumlah byte yang masuk ke kontrak pintar dan ukuran yang terkait dengannya.

 

Pindah ke Mainstream Pair memperkirakan bahwa Bitcoin akan terus mendapatkan daya tarik di dompet digital dengan cara yang tidak terduga, seiring dengan berkurangnya kompleksitas. Kemampuan skrip yang melekat dengan bitcoin memungkinkan pemegangnya untuk meninggalkan bitcoin langsung ke ahli warisnya saat mereka meninggal atau membayar item secara otomatis dengan bitcoin saat mereka berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Transaksi semacam itu akan membawa bitcoin lebih banyak ke arus utama.

Sebagai contoh baru-baru ini, Pair menunjuk pada pengumuman BitPay bahwa mereka akan bermitra dengan Verifone untuk memungkinkan penerimaan kripto di terminal dan dalam aplikasi, dengan mengatakan ini akan membantu memperluas ekosistem.

 

Sekarang di tengah semua hype ini, regulator keuangan di Washington mulai mengungkapkan kekhawatiran yang meningkat tentang Bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Kemudian bulan lalu, China meletakkan palu yang melarang semua cryptocurrency.

 

Namun, terlepas dari semua kelemahan teknisnya, Bitcoin memiliki kelemahan mendasar yang mencegahnya menjadi media pertukaran yang layak untuk transaksi keuangan. Transaksi Bitcoin lambat dan mahal, dan jaringan tidak dapat menangani volume transaksi yang besar. Masalah yang lebih serius bagi pencari pertukaran adalah biaya volatilitas. Fluktuasi drastis bulanan dan bahkan harian dalam harga Bitcoin membuat perdagangan sehari-hari tidak dapat diandalkan.

 

Pada hari-hari awalnya, Bitcoin memperoleh reputasi buruk karena memfasilitasi perdagangan gelap. Ini telah digunakan baru-baru ini oleh peretas yang menuntut pembayaran ransomware dalam bitcoin, tetapi para penjahat sebagian besar beralih ke cryptocurrency lain yang menawarkan anonimitas yang lebih kuat daripada Bitcoin. Namun, pemerintah memandang curiga pada semua mata uang kripto tersebut karena takut bahwa mereka dapat memfasilitasi kegiatan ilegal seperti pencucian uang, perdagangan narkoba, dan pendanaan terorisme.

 

Anehnya, meskipun sebagian besar gagal dalam tujuan awalnya untuk memfasilitasi transaksi, Bitcoin telah menjadi aset keuangan. Banyak investor tampaknya percaya bahwa ini adalah investasi yang aman karena kelangkaannya. Tidak seperti mata uang fiat seperti dolar, yang dapat dicetak sesuka hati oleh bank sentral, algoritma komputer yang mengelola Bitcoin membatasi total pasokan hingga 21 juta Bitcoin (sejauh ini sekitar 18,5 juta dihasilkan). Hal ini dipertanyakan untuk menilai nilai aset tanpa penggunaan internal hanya pada kelangkaannya. Tapi itu tidak menghentikan investor untuk masuk, dan itu menciptakan gelembung spekulatif yang besar. Nilai pasar total semua cryptocurrency sekarang mencapai $2 triliun.

Namun, teknologi tidak dapat menyelesaikan semua masalah dan bahkan dapat menciptakan masalah baru. Regulator keuangan menghadapi tantangan tertentu dalam memperbarui aturan mereka untuk mencakup cryptocurrency dan produk keuangan terkait. Ini sering terjadi di antara celah peraturan. Perlindungan investor adalah masalah serius. Itu karena investor ritel yang naif dapat mengambil lebih banyak risiko daripada yang mereka sadari jika mereka dibutakan oleh janji jalan cepat menuju kekayaan dengan teknologi baru.

 

Facebook akan mengeluarkan stablecoin, privasi, dan bagaimana perusahaan tersebut menyalahgunakan data pengguna, dan mungkin suatu hari nanti, mata uang unik yang secara langsung bersaing dengan uang kertas. Sekali lagi, negara harus berperan dalam menciptakan pagar pembatas untuk penggunaan data konsumen dan menghindari penggunaan cryptocurrency yang tidak diatur tersebut karena transaksi ilegal.

 

Terakhir, ada kekhawatiran bahwa bukan teknologi baru yang mengarah pada masyarakat yang lebih adil, tetapi akses digital dan ketidaksetaraan literasi keuangan yang dapat memperburuk kesenjangan sosial ekonomi. Proliferasi keuangan digital dapat melumpuhkan rumah tangga yang kekurangan konektivitas digital yang andal. Selain itu, risiko yang tertanam dalam aset kripto dapat jatuh ke dalam rap investor buta huruf yang asyik dengan hiruk-pikuk spekulatif. Masa depan yang dijanjikan oleh revolusi teknologi yang membawa masa depan Bitcoin memang cerah. Tetapi pemerintah wajib memanfaatkan potensi transformasi teknologi blockchain untuk kepentingan warganya, tetapi mereka masih perlu memainkan peran aktif dalam mengelola risiko teknis, keuangan, dan sosial.

Penulis: Diva Maharani | Ilustrator: Akbar Nugroho

Referensi

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *