Tanggal :24 May 2022

Kota Pintar Dapat Memberikan Pandangan Baru Bagi Penyandang Tunanetra Tentang Kehidupan Perkotaan

Bepergian untuk bekerja, bertemu teman untuk mengejar ketinggalan, atau hanya berbelanja sering dianggap remeh oleh orang-orang yang tidak memiliki disabilitas. Bagi tunanetra, hal-hal yang tampaknya sederhana ini bisa menjadi tantangan serius.

Tapi bayangkan sebuah kota yang dilengkapi dengan teknologi yang memungkinkan tunanetra untuk mengenali orang, tempat, atau bahkan uang kertas, membantu mereka untuk hidup lebih mandiri baik di dalam ruangan atau di tempat umum. Itulah janji dari apa yang disebut kota pintar, yang menggunakan hal-hal seperti perangkat yang terhubung ke internet dan kecerdasan buatan untuk meningkatkan layanan dan kualitas hidup penghuninya.

Misalnya, tunanetra dapat memperoleh manfaat besar dari sistem transportasi kota pintar yang disempurnakan. “Virtual Warsawa”, sebuah proyek kota pintar di ibu kota Polandia yang sibuk, didasarkan pada teknologi mutakhir dan bertujuan untuk memberikan “mata” bagi mereka yang memiliki masalah visual.

Sumber : difabel.tempo.co

Kota ini telah mengembangkan jaringan sensor suar untuk membantu tunanetra bergerak secara mandiri. Ini adalah pemancar kecil berbiaya rendah yang dapat dipasang pada suatu gedung dan mengirimkan informasi waktu nyata kepada orang-orang tentang lingkungan sekitar ke ponsel mereka melalui Bluetooth. Ini dapat mencakup lokasi pintu masuk gedung, halte bus, atau bahkan kursi kosong di bus atau tempat mengantri di gedung kota.

Pada tahun 2018, Dubai menjalankan skema percontohan yang melibatkan aplikasi iPhone yang dapat mengubah informasi tertulis di stasiun metro menjadi instruksi audio, membantu pengguna menavigasi dari pintu masuk ke mesin tiket, gerbang, peron, dan gerbong.

Setelah pelancong tiba di tujuan mereka, kota pintar dapat membantu mereka menavigasi ruang publik. Cukup menyediakan konektivitas yang lebih baik untuk ponsel cerdas adalah awal yang baik, misalnya dengan memasang gedung dengan sel kecil berkemampuan 5G alih-alih mengandalkan tiang tradisional untuk sinyal.

Sumber : blindsquare.com

Ini akan memungkinkan tunanetra untuk memanfaatkan aplikasi smartphone dengan lebih baik seperti Melihat AI dan Blind Square, yang dapat menggambarkan lingkungan atau memberikan arahan audio kepada pengguna. Google juga mengembangkan platform bernama Lookout, yang menggunakan kamera untuk membantu orang mengidentifikasi uang atau mengenali warna benda.

Tapi kota pintar bisa melangkah lebih jauh dengan teknologi publik. Misalnya, mereka dapat memberikan titik informasi otomatis dengan peta taktil atau sistem audio yang menjelaskan lokasi sekitar. Jika ini termasuk kamera yang dapat diarahkan pengguna ke berbagai bangunan dan aspek lingkungan lainnya, maka pengenalan gambar, aplikasi kecerdasan buatan, dapat mengenali objek ini dan menggambarkannya kepada pengguna.

Demikian pula, pusat perbelanjaan dapat dilengkapi dengan perangkat pengenalan produk untuk memungkinkan pembeli membandingkan produk di toko. Ini bisa datang dalam bentuk klip sederhana yang dapat ditambahkan di atas kacamata apa pun dan dapat mengidentifikasi dan menggambarkan suatu produk kepada pengguna.

Bangunan pintar
Sumber : beritateknologi.com

Teknologi kota pintar juga dapat membantu di dalam gedung. Salah satu contoh yang ada adalah teknologi asisten rumah yang dikendalikan suara seperti Amazon Echo (Alexa) dan Google Home, yang sudah dapat digunakan untuk mengoperasikan kunci, lampu, dan peralatan atau menambahkan item ke daftar belanja. Tetapi kita juga harus mengharapkan otomatisasi rumah untuk melangkah lebih jauh, dengan sensor yang digunakan untuk membuka jendela dan menutup tirai sebagai respons terhadap perubahan kondisi cuaca, dan bahkan untuk membantu orang menemukan benda yang hilang.

Kota pintar akan merevolusi cara orang hidup, berkomunikasi, atau berbelanja, terutama bagi penyandang tunanetra. Kita sekarang mulai menyaksikan kemunculan kota-kota pintar seperti di Dubai, Singapura, New York dan Warsawa. Namun, adopsi teknologi kota pintar masih dalam tahap awal, itulah sebabnya Uni Eropa menginvestasikan hingga €1 miliar untuk mendukung proyek di sekitar 300 kota.

Sebuah tinjauan baru-baru ini oleh perusahaan layanan profesional PwC menemukan bahwa pembangunan kota pintar diperkirakan akan terus meningkat di seluruh dunia selama tujuh tahun ke depan, menciptakan pasar senilai US$2,5 triliun pada tahun 2025. Pembangunan perkotaan tumbuh pada tingkat tercepat dalam sejarah manusia. Teknologi kota pintar dapat membantu memenuhi beberapa harapan pembangunan perkotaan yang tumbuh dengan cepat.

Akses terhadap teknologi mencerahkan kehidupan tunanetra. Mulai ada tunanetra yang bekerja sebagai pegawai telemarketing yang selalu berhubungan dengan nasabah melalui komputer dan jalur telepon. Untuk bekerja sebagai telemarketing, kami mesti paham teknologi informasi dan komunikasi. Tunanetra perlu dibekali teknologi dan kemampuan mengaksesnya. Nantinya, tidak ada alasan masyarakat memandang tunanetra itu tidak bisa apa-apa.


Penulis : Diva Maharani | Illustrator : Akbar Nugroho

Referensi :

  1. https://www.oecd.org/gov/innovative-government/embracing-innovation-in-government-poland.pdf
  2. https://dataconomy.com/2018/03/what-are-beacons-and-how-are-they-used-in-iot-projects/
  3. https://www.khaleejtimes.com/nation/dubai/smart-technology-to-assist-blind-at-dubai-metro-stations-launched-on-pilot-basis
  4. https://www.nokia.com/blog/small-cells-big-5g/
  5. https://www.cnet.com/tech/services-and-software/google-developing-lookout-app-to-aid-the-visually-impaired/
  6. https://www.abilitynet.org.uk/news-blogs/how-image-recognition-and-ai-transforming-lives-blind-people
  7. https://theconversation.com/amazon-echo-will-bring-genuinely-helpful-ai-into-our-homes-much-sooner-than-expected-65495
  8. https://www.pwc.com/us/en/industries/capital-projects-infrastructure/library.html

https://www.theguardian.com/cities/2018/mar/19/urban-explosion-kinshasa-el-alto-growth-mexico-city-bangalore-lagos

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »