Tanggal :6 July 2022

Bagaimana Itali Memiliki Potensi Smart Branding Meskipun Masih di Tahap Awal Smart City

Karena kota telah menjadi magnet yang kuat bagi orang-orang di seluruh dunia, populasi perkotaan terus tumbuh dengan mantap. Sementara situasi ini mungkin positif bagi kekayaan ekonomi ruang kota, pembagian ruang, kelayakan hidup perkotaan, maka keberlanjutan perkotaan menjadi tantangan utama yang harus diatasi.

Dalam konteks ini, kota pintar memimpin praktik inovasi perkotaan untuk mengoptimalkan arus perkotaan, penyediaan layanan utama bagi penduduk, serta memperhatikan dampak lingkungannya. Berbagai inisiatif cerdas yang diterapkan oleh kota-kota saat ini sangat luas, mulai dari platform kota pintar canggih yang beroperasi di tingkat kota untuk mengukur, merekam, menghubungkan, dan mengelola semua sistem perkotaan utama, hingga berbagai macam aplikasi spesifik yang mengoptimalkan apa pun mulai dari fasilitas parkir untuk solusi hemat energi.

Konsep kota pintar masih dalam tahap awal di Italia. Namun, potensi pertumbuhannya sangat besar, berkat peningkatan kesadaran serta kemajuan teknologi, seperti 5G. Tak perlu dikatakan bahwa di seluruh dunia, urbanisasi sedang berjalan lancar karena orang-orang di daerah pedesaan bermigrasi ke lingkungan perkotaan. Tak pelak, hal ini menimbulkan berbagai masalah, misalnya kriminalitas, tumpahan sampah dan kemacetan lalu lintas. Untuk mengelola kota dengan lebih baik, administrator kota beralih ke solusi kota pintar untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Di Asia, konsep kota pintar telah berkembang pesat, karena berbagai kota menerapkan parkir pintar, manajemen lalu lintas pintar, serta solusi pengelolaan sampah pintar, yang terdiri dari berbagai jenis sensor yang terhubung ke sistem manajemen pusat.

Sumber : www.idntimes.com, Milan Menjadi Kota Mode Dunia

Di Italia, kota pintar adalah konsep yang relatif baru. Beberapa kota berada pada tahap awal pengembangan kota pintar, di mana solusi hanya diterapkan sebagian, tidak secara holistik. “Saya cukup yakin Milan adalah contoh. Mobilitas di Milan sangat efisien,” kata Massimo Martinelli, Direktur Pemasaran Domestik dan Penjualan Sipil di Thales Italia. “Florence dalam posisi yang baik, tetapi pada tahap ini mereka hanya memiliki subsistem tunggal, bukan solusi terintegrasi”, lanjutnya.

Namun potensi pertumbuhan kota pintar di Italia tidak boleh diabaikan, karena orang-orang menyadari manfaat yang dapat ditawarkan kota pintar. “Di kota pintar, Anda dapat meningkatkan keamanan masyarakat; Anda dapat menggunakan algoritme yang mampu mendeteksi wajah dan apakah orang tertentu menunjukkan perilaku abnormal,” kata Martinelli, kemudian Ia menambahkan, “Anda juga bisa mengetahui berapa banyak mobil yang ada di tempat parkir mobil mana. Semua ini mengarah pada lebih banyak keamanan, lebih sedikit biaya untuk polisi, dan pengurangan kecelakaan yang dramatis.”.

Sumber : tekno.sindonews.com, Jaringan 5G

Teknologi untuk mendorong pertumbuhan smart city

Teknologi akan menjadi pendorong pertumbuhan utama untuk pengembangan kota pintar di Italia. Secara khusus, kota pintar membutuhkan banyak data termasuk data video yang berukuran sangat besar untuk ditransmisikan ke cloud atau pusat kendali untuk dianalisis. Dalam hal ini, 5G dapat memainkan peran penting.

5G saat ini ditawarkan dalam uji coba oleh WIND dan 3, dua operator telekomunikasi besar Italia yang menjadi mitra Brochesia bersama Christian Salvatori, CTO dari Brochesia. Dengan solusi Brochesia (https://www.brochesia.com/) pengguna yang mengenakan kacamata khusus dapat berbagi apapun yang dilihatnya dengan siapapun di dunia, melalui transmisi 5G.

Menurut Salvatori, 5G kini hanya diuji coba di lima kota di Italia: Milan, Prato, L’Aquila, Bari, dan Matera. Namun, ketika sepenuhnya diterapkan, kontribusi 5G untuk pengembangan kota pintar di Italia tidak dapat diabaikan. Bahkan, Salvatori Mengutip beberapa contoh bagaimana 5G telah membuat kota-kota Italia tertentu lebih pintar.

Meski tantangan masih tetap ada, Salvatori optimis dengan prospek masa depan pengembangan kota pintar di Italia. “Tantangannya adalah keuangan. Jika pemerintah tidak dapat menemukan uang untuk investasi, maka mereka tidak dapat melakukannya. Tapi pemerintah melalui uji coba ini sudah menyadari manfaat yang bisa didapatkan warga,” katanya. “Saya optimis. Ini hanya masalah memiliki pendanaan dan investasi yang tepat untuk menerapkan teknologi.”.

Penulis: Diva Maharani | Ilustrasi: Akbar Nugroho

Sumber : 

https://thesmartcityassociation.org/team-3/

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »